Anda Suka Blog Ini?

::Followers::

Friday, April 24, 2009

Kapasiti dan Keupayaan Pemikiran

Assalamualaikum.

Hampir seminggu tidak blogging. Selesai sudah 1 subjek untuk peperiksaan akhir semester ini. Masih berbaki 5 subjek iaitu Kaedah Penyelidikan, 4P, Kaunseling Kelompok, Pengurusan Bimbingan dan Kaunseling, dan Etika Kaunseling. Tidak ada sebarang komen untuk subjek itu. Hanya yang mampu, aku berdoa dan berserah pada Tuhan. Namun, aku macam tidak ada perasaan dan aku berharap untuk subjek itu berlaku keajaiban. Soalannya sukar dijangka dan aku pula memberi jawapan yang tidak dijangka semuanya berlaku dalam sekelip mata. Berserah dan berserah serta pasrah.

Cuma aku ingin menulis sesuatu. Sebenarnya dari semalam aku berfikir tentang perkara ini iaitu semasa aku ulangkaji subjek Silang Budaya iaitu berkait dengan keupayaan dan kapasiti pemikiran. Tidak ada kena mengena dan tidak berkait pun dengan subjek tersebut. Aku juga memohon sesiapa yang membaca entri ini boleh memberi penjelasan kepada aku. Aku berfikir dan terus berfikir tentang perkara ini dari semalam. Aku tidak pernah berhenti berfikir dan hingga saat aku menulis entri ini pun aku berfikir dan berfikir tentang perkara ini. Sebenarnya, semalam aku berniat untuk menulis entri ini, tetapi aku tangguhkan dahulu kerana banyak lagi perkara yang utama perlu diutamakan. Meleret-leret pula, kena cutting off ni. Kembali fokus pada topik.

Mengapa sekarang sukar untuk mengigat? Apakah faktornya? Dulu kuat ke mengingat? Sekarang? Mengapa terjadi? Di mana silapnya? Banyak dosa? Gangguan apa? Amalan mengigat makin berkurang ke? Itu persoalannya. Persoalan-persoalan ini membuatkan akui ngin mencari kebenarannya. Ya!Memang jawapan itu ada cuma aku ingin kebenaran yang pasti bukan diukur dengan skala yang subjektif tetapi konkrit! Seksa sebenarnya menanggung benda ini. Kenapa payah sangat? Adakah sebab aku demam 2, 3 hari lepas? Demam punyalah teruk jugak. Strepsil satu bungkus, nak masuk dua bungkus, tekak punyalah kaw-kaw sakit, suara srak kalah Ella. , pergi klinik UPSI, amik engkau doktor bagi 1 beg ubat, termasuk ubat batuk dan ubat selesema. Huhu. Orang tengok aku, ke hulu- ke hilir macam tidak demam. Malam jer, habih lah berbungkus selimut. Sejuk sikit pun tak boleh. Kalau panas pula, macam nak tut jer.Huhu. Banyak macam sungguh. Apa kaitan dengan keupayaan pemikiran. Ishkk..

Kapasiti dan keupayaan pemikiran dahulu dan sekarang berbeza? Apa bezanya? Ya! Memang berbeza! Dahulu mudah sangat mengigat. Alangkah bagusnya jika kembali kepada zaman itu!Tapi the now! Dulu,.dulu lah,.sekarang,.sekaranglah! Apa yang menganggu sebenarnya pada aku. Benda baru nak masuk ke yang jadi berat sangat otak aku ni..Waduh! Dulu baca jer, sekali harung aku dapat scan apa kandungan dalam buku, cepat tangkap!. Kadangkala terfikir banyak kali, macam mana aku nak sambung belajar kalau sekarang mula rasa kelainan ni. Jangan biarkan aku rasa berputus-asa untuk sambung belajar sudahlah! Kalau lecturer cakap 1 aku dah boleh fikir capahan-capahan yang lain. Ting! Dapat idea terus macam air mengalir. Sekarang, pula aku rasa aku perlu banyak sangat berfikir, kena tunggu barulah boleh angkat tangan untuk cakap. Kalau tak cakap, aku unfinish! Sebab unfinish lah yang menguntungkan; sebab itu membuatkan usaha aku untuk juga berfikir daripada tidak berfikir langsung. Waduh! Sekarang aku dapat rasa macam ada karen, yang tersekat-sekat. Analoginya, kalau wire elektrik tu macam bunyi terbakar lah kot!Krek..krek..Huhu (sound effect gituh!). Ada juga teknik aku usahakan, imgery lah, meditasi lah apa yang aku belajar untuk klien, aku pula praktikkan untuk baik pulih pemikiran aku ini. Sekarang, aku macam mekanik otak. Jangan makin aku baiki, makin jadi lain sudah lah!!Pentingnya, aku ingin kembalikan frekuensi kelajuan berfikir seperti dulu.

Usaha dan teknik untuk seperti dulu perlu dilakukan. Sebab jenis aku, bukan tengok dan sekadar tengok jer, ada sahaja aku akan fikir. Dulu, tengok sebatang pen pun aku boleh tafsirkan pelbagai andaian tentang pen. Senang cerita, kalau beri aku sebatang pen, aku akan huraikan 5 helai kertas apa pandangan aku tentang pen. Sekarang, berikan aku sebatang pen, aku ingin hurai pun macam tersekat-sekat. Hurai yang aku maksudkan itu, maknanya berfikir. Bukan menulis. Semasa menaip entri ini pun, botol air sebelah aku, tengok dan tengok jer...bukan aku nak berfikir pun. Apa masalah sebenarnya. Dah tahu masalah, carilah penyelesaian mok cik!!!!!!! Dulu imiginasi kuat. Sekarang imiginasi kurang. Yer ker? Pernah aku cakap pada kawan aku. Kawan aku pula, cakap dia macam tu jugak. Waduh! Susah nak cari jalan penyelesaian ni duk tanya orang yang sama keadaan. Masalahnya, keadaan aku tidak sama keadaan dia. Waduh..waduh...!

Tengok sesuatu mudah dapat tangkap, sekarang susah pula. Siksanya kan?Barulah aku paham, kalau orang hilang ingatan ni macam mana dan apabila orang kena gangguan berat macam mana. Aku rasa berat lagi bebannya. Kaitan pasal laptop, memang aku terfikir juga. Otak aku ibaratkan kapasiti laptop yang menyimpan segala data. Kes aku pula lain, macam kosong. Bila orang tanya aku jawab, tapi jawab aku macam tidak best! Harap paham lah korang yang baca apa yang aku tulis ni. Sebenarnya, aku kena usaha semula, usaha macam mana ingin latih otak aku untuk berfikir semula. Cepat dan tangkas berfikir ni sememangnya kena latih pemikiran untuk berfikir. Namun, makin banyak belajar memanglah makin banyak tidak tahu. Dulu, aku boleh susun maklumat dalam pemikiran aku menggunakan teknik tersendiri iaitu file tegak dan file mendatar. Sekarang? Ke perkara ini merupakan situasi normal? Bagi jawapan pada aku sesiapa yang membaca entri ini. Semalam, aku teringat pula keadaan ayah aku. Ayah aku bakal masuk usia 46 tahun bulan 9 nanti. Macam-macam teringat.

Aku tahu cara untuk latih diri aku balik untuk berfikir. Sebenarnya kekuatan suka soal diri itu yang menyebabkan aku rajin berfikir. Maklumat ada, tapi tidak diproses kaw..kawW! Jadi, aku kena usaha latih berfikir balik, agar kapasiti pemikiran aku perlu digunakan sebaik-baik yang mungkin dan dengan berkesan. Aku harap Tuhan tolong aku kembali dan aku sedar mungkin kesilapan aku pada dia juga. Ya, setiap apa yang berlaku, perlu kaitkan dengan ilmu Tuhan dan kejadian yang Dia cipta. Insyaallah, aku usahakan. Aku tidak mahu, makin meningkat usia, makin tidak menggunakan kapasiti pemikiran. Lagi banyak berfikir lagi awet muda sebab dendrit otak makin mencapah; makin digunakan dan merangsang pertumbuhan pemikiran.

Jika ada jawapan, berikan jawapan dan pandangan. Aku ingin menulis lagi pasal entri ini, tapi perlu berhenti sebab maghrib perlu diselesaikan.

Bersambung pula. Semasa ingin mengambil air sembahyang tadi, aku teringat kata-kata cikgu aku berkait dengan pemikiran ni. Ketika itu, aku di tingkatan 6.

Cikgu Mad : Afiti, berfikir ni kena pada-pada jugak. Jangan fikir terlebih fikir. Lain jadinya.
Aku : Hah..bakpo cikgu..?
Cikgu Mad : Yo la..kena fikir pada-pada dengan umur awok jugok.. (Sambil melihat kertas jawapan aku).
Aku : Tunduk..diam..(Aku paham apa yang dinyatakan...ada ke orang suruh anak murid had kan pemikiran, patut nya suruh forwardkan kan..?) - (Terima kasih cikgu, aku paham sekarang kenapa dan sebab apa).

Masa aku di tingkatan 6, Cikgu Mad mengigatkan aku. Sekarang aku dapat antara jawapannya. Mungkin Tuhan sudah aturkan untuk aku jalan yang terbaik. Terima dan refleksi ke atas diri secara positif. Pengajaran sudah ada di depan mata. Bila perlu, kita berfikirlah, kerana pemikiran perlu ada rehat juga. Jika tidak, aku akan seperti insan yang aku sayang. Mungkin, pemikirannya luar biasa menyebabkan orang menganggapnya luar biasa juga sekarang. Apabila idea self terlebih daripada real self, lain jadinya. Sebenarnya, ini anugerah Tuhan untuk aku, dan juga signal untuk aku. Sebab itu, Tuhan berikan karen..krek..krek..itu sebab pengajaran sudah ada di depan mata dan jawapan juga cikgu aku telah ingatkan. Berfikir kritis dan kreatif memang digalakkan sangat-sangat tetapi, baru aku faham kenapa berfikir perlu juga berpada-pada. Terima kasih banyak-banyak dan usaha untuk aku berfikir itu perlu dan apa yang boleh aku nyatakan dan perlu realistik. Terima kasih Tuhan kerana ingatkan aku pada kata-kata cikgu aku, dan aku tidak perlu risau kerana hikmahnya sangat banyak dan aku juga perlu ambil kisah kerana memang rasa tidak kena jika tidak berfikir dengan kapasiti yang berkesan.

Kesimpulannya, usaha untuk kreatif, kritis memang perlu tetapi kuasa Tuhan kita tidak boleh langkau dan berfikirlah untuk sesuatu kerana itu anugerah pemikiran. Ayuh kita gunakan pemikiran dengan berkesan dan sama-sama berusaha. Jika sesiapa ada pandangan, boleh berikan.


3 comments:

LaDy NaS said...

MEMANG sy perasan laa..makin meningkat usia..makin kurang daya nak menghafal..yakni mengingat...

AFITI said...

kenapa..adakah saraf pemikiran juga makin tua..huhu..pttnya makin tua makin laju..byk capahan kot..dan byk y perlu difikirkan ke..huhu

[-suziey-] said...

haiii salam singgah:)

::Window Shopping, Trendy and Design::

Doaku

http://www.youtube.com/watch?v=pLv-Nnr8XhI&feature=player_embedded#at=42