Anda Suka Blog Ini?

::Followers::

Sunday, October 24, 2010

Kenapa Nak Jadi Cikgu









‎''Membiarkan orang lain sahaja yang bermotivasi dalam memperolehi pahala bukanlah sifat orang

beriman. Jangan biarkan kata-kata negatif orang terhadap sesuatu yang baik untuk akhirat anda, membantutkan semangat. Jadikan ia pendorong dan motivasi..."

(Ust Hj Zaharuddin Hj Abd Rahman)





Terima kasih kepada guru-guru SMKDBW.Kami pelajar 6A1, SMKDBW telah tamat belajar untuk Ijazah Sarjana Muda (2 orang lagi course ekonomi, seorang lagi pendidikan Moral)



Assalamulaikum

Dalam minggu ni dah 3 kali aku sempat tulis di blog ni. Minggu sentimental agaknya emosi aku ini. Dalam ingin mencapai kehendak hati, keinginan diri, aku adakalanya tertanya pada diri-sendiri. Selepas grad, terasa ingin ke sekolah untuk berkhidmat. Hanya menunggu masa untuk dipostingkan. Dalam masa yang sama, masih belum puas untuk belajar. Memang gila nak belajar. Di mana-mana pun boleh belajar. Setiap hari boleh belajar. Namun, alam kampus belum terasa puas. Adakah aku terlampau ghairah ingin mencapai apa yang aku mahukan?Ya Allah...didiklah hati aku menjadi manusia yang lemah-lembut dan cekal hati dengan lindungan ketenangan lembayungMu. Adakalanya hati ini sering mengatakan, lebih baik senyap, berzikir dan berkata-kata dalam hati, berbisik pada Yang Maha Esa sahaja.

Permulaan aku ketika pada usia 14 tahun, keinginan untuk menjadi seorang peguam menyemat dalam diri. Namun, arwah ayahku sangat-sangat tidak suka untuk aku jadi peguam. Katanya, amik bidang kaunseling. Entah apa-apa aku pun tak faham, sehinggalah aku berjumpa seorang kaunselor, teman baik ayahku,..Dr apa entah nama...yang aku ingat, dia dan keluarga datang kerumah aku, makan di kedai mak aku, dan ada anak yang sakit leukimia...anaknya kepala botak masa tu. Arwah ayah aku cakap, Tie..ni saing papa, kaunselor hospital. Aku pun tak faham apa tu kaunseling masa tu, yang aku tahu seorang guru kaunselor, yang pilih kasih pada pelajar-pelajar di sekolah. Ketika pengalaman bermula dari tingkatan 1 hingga tingkatan 3, aku pernah mengenali kaunselor yang pilih kasih. Walaupun aku di kelas hadapan ketika itu, aku berkawan juga dengan kawan aku kelas kedua. Ketika itu, setiap kali bengkel, pasti kelas aku sahaja jadi sasaran, pelajar-pelajar yang aktif jadi tumpuan kaunselor tersebut. Namun, ketika itu perasaan untuk bersama rakan-rakan sudah pasti bersemarak dalam diri. Biasalah zaman kanak-kanak dan remaja, buat apa pun nak bersama rakan-rakan lebih-lebih lagi ada bengkel dan tidur di sekolah. Kawan aku tak dapat sertai, jadi mulalah kami bersembang-sembang, keluar isu kaunselor pilih kasih. Apapun, ada perasaan tidak suka ada jugak ketika itu pada kaunselor. Masa dia masuk kelas aku, dia nak umum pasal bengkel, dia tak bagi peluang kepada aku untuk bertanya. Dulu aku baik dengan dia. Agak close, tapi lepas tu....aku mula jarakkan diri. Beberapa tahun kemudian, beliau bertukar kena mengajar sekolah rendah, jadi guru besar sekolah rendah. Apapun, dia tetap cikgu aku...jumpa tepi jalan sekarang pun, aku tegur beliau. Dia panggil aku Fifi, bukan Fiti. Baru aku tahu setelah belajar Bimbingan dan Kaunseling ni, rupanya cikgu aku tu, masa sekolah menengah bukan kaunselor, tetapi guru bimbingan, sebab optionnya adalah Tesl, kursus 14 minggu baru jadi guru bimbingan.

Selepas pertukaran kaunselor lama, ganti dengan kaunselor baru; Cikgu Kasnimi (sekarang sudah jadi pensyarah di maktab/ipg), cikgu Abas (kelahiran UPSI juga katanya ketika itu), Cikgu Iszham Rohayu (Umi sehingga sekarang ini kaunselor di sekolah aku). Ketika ini, unit kaunseling memang meningkat, malatop pon-pon la. Macam-macam aku tengok bila lalu bilik kaunseling..meriah, cantik bilik kaunseling. Laluan, anjung di sekolah, habis sudut laluan jadi tempat cikgu-cikgu kaunseling buat kerja. Memang meriah. Aku pun tak terfikir aku dalam bidang yang sama sekarang ni. Kenapakah?Aku pernah buat ujian personaliti, masa tu aku tak tahu ujian apa aku jawab di bilik kaunseling. Inventori Personaliti, Inventori Warna...bila refresh balik apa yang aku belajar di UPSI. Masa tu, aku didominasi warna hijau, kedua warna biru. Cikgu aku terjemah satu-satu apa yang kaitan dengan warna. Bila masuk UPSI, buat jugak, yerla..duk belajar-belajar, test diri pulak...benar..masih sama..masih lagi warna hijau...otak hijau kah?Tidak...warna personaliti aku adalah hijau...kalau nak jadi cikgu...sesuai sangat lah warna biru tuh...apapun, aku dalam jurusan pendidikan dah sekarang ni...Tak sangka, aku ini nak jadi cikgu rupanya.

Aku nak share masa kecik bila orang tanya aku nak jadi apa? Aku akan tulis biodata aku, aku nak jadi Perdana Menteri, Sasterawan, ahli politik, pembaca berita dan segala bagai yang gempak-gempak tu...Lepas gian tak boleh jadi ahli politik, sekurang-kurangnya pilihanraya kampus aku pernah lalui...tak jadi sasterawan, sekurang-kurangnya aku ada karya sendiri, tak jadi pembaca berita sekurang-kurangnya beberapa jemputan jadi pengacara, uji bakat pembaca berita telah aku lalui...semuanya aku kutip pengalaman demi tokok tambah dan nilai tambah untuk diri sendiri....kerana aku sebenarnya bakal seorang kaunselor yang bersedia beri bimbingan kepada pelajar-pelajar jika ada cita-cita seperti aku kelak...

Bila aku terdetik dalam dunia pendidikan? Aku mula insaf nak jadi cikgu ketika aku form 6. Aku menangis kaw-kaw punya sebab sedih tak dapat ke matrik macam geng-geng aku. Padan muka aku, orang lain duk stadi teori-teori Fizik, aku duk dalam hutan bercamping, berkayak..Mana nak dapat keputusan baik macam sahabat-sahabatku itu?Orang lain, langkah kaki naik pentas terima anugerah akademik, aku angkat kaki terima anugerah pelajar cemerlang ko-kurikulum setiap tahun...apapun, aku kini akan melangkah sebagai seorang kaunselor pelajar kelak...jika ada pelajar seperti aku...aku akan faham dan cuba memandu mereka sebaik-baiknya..Akhirnya cabaran dan mulut-mulut cikgu aku tadah telinga terutamanya cikgu-cikgu Sains aku...Cikgu Add Math aku lagi lah...dalam hati ada rasa benci kerana orang halang apa yang aku minat...setiap petang...bilik pengakap...tempat aku melepak...dah macam bilik hotel yang selesa bagi aku...itulah perangai aku ketika form 1 hingga form 5...Budak Sains yang tak berapa ala-ala Sains itulah aku....jika subjek Bahasa Melayu...karangan aku jadi bahan fotokopi cikgu untuk rakan-rakan sekelas..dan rakan sekelas lain...Masa tu, hidung kembang semangkuk..dahla hidung besar..kembang pulak jadi nya..hahaha...Apapun, itu zaman aku budak-budak...Masuk form 6, aku dah menangis puas-puas, tak dapat ke matrik, itulah padan muka sebab tak dengar cakap cikgu....ketika form 6 aku mula menginsafi diri, merenung jauh ke dalam diri...dari ke sekolah naik motosikal, arwah ayah aku tarik balik motosikal aku...aku pergi dengan basikal ke sekolah...sedih bukan main...adakalanya, cikgu aku datang amik aku ke sekolah...terima kasih cikgu....dari tingkatan enam bawah hinggalah tingkatan enam atas...cikgu aku itu cikgu Sejarah....Masa orientasi pelajar tingkatan enam..Dia tanya aku nak jadi apa..?Aku cakap nak jadi PEGUAM. Dia perlekehkan aku...menangis semahu-mahunya hati aku ini....bila dia tanya subjek sejarah masa SPM aku dapat berapa...Aku nekad..aku nekad gila-gila...aku nak buktikan pada cikgu aku...aku akan BEAT kasi 5 Principal A masa STPM...Itu adalah hari kedua masa orientasi...fuh..awai-awai dah target naaa...hahaa..berkobar gila aku time tu yerk!Alhamdulillah...ketika form 6 aku bina segala kekuatan untuk terbaik akademik malah terbaik juga kokurikulum...akhirnya pung-pang..pung-pang...aku terima sebuah kejayaan yang mengalirkan air mata mami aku...mengalir air mata guru-guruku.....banyak kenangan berada di tingkatan 6 yang menjadikan aku lebih memahami erti diri, berusaha, komitmen dan segala bagai yang hanya hati ini mampu mengucap syukur pada Allah S.W.T..pernah ketika aku diumumkan mendapat "anugerah"..aku naik pentas dan terduduk..haru dibuatnya ketika itu...sedih sangat...!!!!Kawan aku juga menangis ketika itu.....terima kasih kawanku....aku tidak menoleh kebelakang dah...terus pandang ke hadapan...ada suatu bisikan singgah di telinga, memerli diri aku agar lupakan untuk menjadi PEGUAM...bisikan kecil daripada mentor aku...Afiti, jadilah cikgu Afiti....saya gembira kalau tengok awak nanti jadi cikgu....kata-kata secara personal..mahu pun selalu disindir-sindir dalam kelas...iaitu cikgu Ekonomi aku..Cikgu Mustafa...ketika itu, hanya dua pelajar sahaja yang mempunyai mentor rupanya...aku dan sahabatku dijadikan "alat" dan penanda aras untuk target STPM...Kali ini aku menangis lagi...aku tak mahu orang memberi harapan terlalu tinggi kepada aku melainkan..biarlah aku seorang sahaja memberi harapan pada diri sendiri....Kemudian,..setelah STPM tamat...keluarlah paper....sahabatku,..susah dan senang berdiskusi ketika STPM dahulu mendapat pelajar terbaik Kelantan...tapi aku tak dapat 5 Principal A...aku hanya target STPM 3.5 ke atas sahaja...namun...aku masih mendapat tempat dianugerahkan pelajar terbaik KESELURUHAN...Terima kasih sekolah!

Setiap kali cikgu mengajar di hadapan,..aku mula menilai setiap guru yang mengajar (bahaya kalau budak ada perangai macam aku) nanti nilai aku pulak bila di sekolah nanti...Jasamu guru tidak terhingga...aku menangis dalam hati...aku nak berjaya dan menjadi "seseorang" kelak sebagai hadiah kepada guru dan kedua ibu bapaku...aku genggam janji dan amanah pada diri diiringi doa yang tidak putus-putus pada Allah S.W.T...terima kasih kerana aku kelak bakal seorang kaunselor yang akan mencorakkan anak bangsa...pernah aku sampai ada cita-cita nak jadi pengetua..bukan aku gila pangkat...tapi aku suka menyumbang idea...dan bekerja bersama-sama...semasa di alam sekolah....pengetua aku selalu panggil aku..dah la masa aku duk dalam kelas...sebelum beliau pencen..beliau pengetua terbaik di Kelantan...Beliau idolaku hingga akhirnya dalam dunia pendidikan...bersemangat waja..apa orang cakap..dia tak kisah...yang penting pembaharuan yang beliau buat untuk kebaikan semua...Beliau panggil aku Fifi...Fifi, bila awak cakap...tersentuh hati saya..naik syeikh saya...lebih kurang gitu la ayat dia...aku hormati beliau...aku juga segan...boleh dia ajak aku makan tempat kantin guru berdua dengan dia..sedangkan cikgu-cikgu lain..ada...aku segan...sangat segan....tapi...prinsip aku....aku sayang cikgu aku...aku bercakap hati ke hati...Terima kasih cikgu...cikgu semua adalah idola saya...aku berimpian...suatu hari nanti aku akan kembali ke sekolah...dan memberi "talk" di sekolah ketika aku menjadi "seseorang"...sebelum ini.."talk" tips jer kepada adik-adik ketika cuti semester...itu pun kerana jemputan cikgu-cikgu...

Namun, adakah perjalanan aku ini sebagai seorang guru biasa...guru luar biasa...guru SUPER...?Aku berdoa, selagi ada kudratku, bakal guru biasa ini....akan bersama-sama memacu DUNIA PENDIDIKAN NEGARA...Aku memang bersemangat dari dalaman...luaran aku enjoy....tetapi bila aku buat sesuatu....aku naik syeikh....kalau rilek....jangan harap la...aku rilek sepuas-puasnya...yang penting...ada progress....Saya ingin menjadi "SESEORANG" dalam dunia pendidikan...kerana saya cinta akan anak bangsa...Tangga saya adalah bermula dengan menjadi guru biasa yang luar biasa....pelajaran juga tetap diteruskan...kerana saya ada cita-cita untuk capai PhD....Walaupun bernama GURU, Guru itu mesti HEBAT....Bukan HEBAT dengan keangkuhan, bukan HEBAT berkata-kata, tetapi HEBAT KEIKHLASAN, RENDAH HATI SEORANG GURU BERKONGSI BUKAN MENUNJUKKAN KEHEBATAN DAN MEMBANDINGKAN MURID DENGAN ZAMAN SILAMNYA, MEMBERI TUNJUK AJAR, KASIH PADA MURID, MOHON MAAF PADA ANAK MURID JIKA TERSILAP BUKAN MENUNJUKKAN RENDAH MARTABAT GURU, MALAH MAKIN MEMBUATKAN PELAJAR HORMAT, KESUNGGUHAN, DAN PENGORBANAN, GANJARANNYA ADALAH KEMUDIAN, CUKUPLAH DOA-DOA MURID, APABILA MENINGGALNYA SEORANG GURU, NAMANYA MASIH MENITI DIBIBIR MURID-MURID..Cikgu apa...Cikgu Afiti...Jika aku bergelar pensyarah pun kelak ketika aku dah tua tuu......semoga gelaran Cikgu Afiti sinonim dengan diriku...

Terima kasih kepada semua juga...memang mula-mula sukar mendengar nasihat, lama-lama bila berfikir nasihat seorang guru kepada anak murid...maka benar...nasihat guru yang baik, pasti mahu yang terbaik untuk anak muridnya...tidak ada guru yang mahukan yang tidak baik daripada anak muridnya kerana anak muridnya adalah hasil corak gurunya...


Ya Allah permudahkanlah hasrat, harapan dan dan semangat besarku ini pada anak bangsa..sesungguhnya guru itu arkitek minda anak bangsa...niat yang ikhlas bukanlah angan-angan kosong..kerana setiap niat yang baik..Tuhan sentiasa tiupkan semangat dalam diri...maafkan aku juga jika ada tersalah mentafsir....yang pasti jiwa pendidik itu ada..tidak kira di lapangan mana sekali pun...

Terima kasih kepada semua yang bergelar guru-guru/cikgu-cikgu kepadaku ini...

2 comments:

zmah said...

Sampai ke tua gelaran CIKGU tidak akan lekang dari mulut masyarakat kepada INSAN yang berGELAR CIKGU.

Anonymous said...

subhanaLlah.. semoga dipermudahkan urusan kita, cikgu.. tersentuh membaca entri ni

::Window Shopping, Trendy and Design::

Doaku

http://www.youtube.com/watch?v=pLv-Nnr8XhI&feature=player_embedded#at=42