Anda Suka Blog Ini?

::Followers::

Thursday, October 21, 2010

Hargailah Diri Sendiri


Diva mula mengatur langkah..ke dalam dewan..kehkeh..

Aiyork..gadis baju purple itu pejam maaa..
Posing tumit kasut tuh mahai..hakhak..koya..koya..
Adik aku y x cukup tidur..wakaka...sebenarnya pagi tu dier ada kelas..lau x silap..tapi dia kna masuk SITC...with hope u'll be "GREAT"
Di sini segalanya bermula...
Dia..aku kenali di pentas...Masyitah mewakili Terengganu utk pertandingan pidato kebangsaan di Putrajaya...ketika alam persekolahan..kami sama-sama berentap di pentas itu..ketika itu aku mewakili negeri Kelantan..Akhirnya berjumpa dalam 1 course, 1 group assgment...
Dia ibuku...sejak kecil selalu teman aku ke sekolah..Masa aku jawab exam UPSR, Dia tunggu sampai habis exam..
Dia punyai bakat menyanyi..suara mengaji sedap...Alhamdulillah..

Aku, Syitah, Yati..Yati sekarang adalah teman aku bersama-sama pergi kerja...kami sama-sama belajar kerja sebagai Research Assistant di UPSI...Bibit perkenalan bermula ketika dia banyak membantu aku ketika Pilihanraya kampus..Terima kasih...

Adik aku...tapi sempat lagi aku posing tengok camera..
Mami aku...berkat Dia dan arwah ayahku paling penting...tidak ada apa yang boleh menghalang..kecuali keizinan Allah S.W.T
Mami aku melihat aku dan kawan-kawan melompat..Balik umah dia cakap...puas hati aku duk posing..hehe
Ketika ini aku lihat mami macam nak mengalir air mata
Seiring dan sejalan..di sisi aku..ada insan yang kuat menyokong aku untuk berjaya

Kusyukuri pada Dia di atas sana atas kegembiraan ini
UPSI sentiasa di Hati...Allah telah aturkan..segalanya...aku hanya ikuti dengan yakin pada tali Allah...
Kami..semoga kami adik-beradik menjadi manusia yang berjaya...kita teruskan perjuangan mencari MARDHATILLAH..

(Sahabat-sahabatku..nk lebih clear gambar..enlarge yer..)

Assalamualaikum.

Beberapa episod berharga dalam diri yang tidak sempat aku coretkan. Sebenarnya blog aku ni, adakalanya time ada mood dan peluang baru sempat tulis. Ni pun dah macam aku paksa diri untuk tulis. Adakalanya, masuk jer blog nak sign in, terus tak jadi. Tangguh dahulu perasaan untuk tulis sebagai rasa menghargai diri sendiri.

Ada beberapa peristiwa yang membuatkan aku rasa, bersyukur sangat-sangat pada Allah. Semoga cita-cita ini terus bersemarak dalam diri ini. Aku punyai impian besar, visi yang jauh. Aku tidak punyai sedikit pun rasa cemburu pada kejayaan orang, malah aku makin menyokong individu yang ingin pergi jauh, tidak ada pernah sekelumit hati ingin berbangga pada kejayaan dan pengalaman diri, cuma aku berharap apa yang aku peroleh aku ingin orang lain juga rasai dan boleh berjaya kerana manusia semuanya berpotensi. Rasa bersyukur dan terima kasih kerana punyai Tuhan yang sentiasa bersamaku dan memanduku. Dalam aku mendapatkan sesuatu, aku usaha dengan keras sambil berdoa, dan meletakkan doa itu seyakin-yakinnya pada Allah S.W.T. Zaman bergelar mahasiswa sudah berlalu. Terima kasih kepada tenaga pengajar, kedua ibu bapaku yang menjadikan diri aku pada hari ini, terima kasih kepada sahabat-sahabat yang susah-senang kita bersama.

Aku telah menamatkan Ijazah Sarjana Muda Pendidikan Bimbingan dan Kaunseling dengan Kepujian. Hanyalah suatu permulaan untuk alam yang lebih jauh. Cita-cita untuk menjadi ahli akademik tersemat kukuh dalam hati ini. Terima kasih Allah, Terima kasih mami dan papa dan keluarga juga. Aku anak sulung, aku mesti berbeza dan kuat yang luar biasa. Aku punyai cita-cita besar yang harus sama dengan kemampuan diri. Paling penting aku perlu terus kehadapan. Teringin dihati, selagi ada momentum ingin belajar, aku ingin terus menyambung pengajian dalam masa yang sama aku bekerja. Cita-citaku dari dahulu lagi. Paling penting hati mesti clear, pasti BAHAGIA. Allah perlu sentiasa ada dalam hati setiap detik. Mami aku selalu cakap, kita nak yang terbaik, buatlah yang terbaik. Terima kasih kerana selalu dorong aku, walaupun arwah papa aku telah tiada. Cita-cita arwah ayah aku menggunung tinggi, akan kusambut dengan penuh pengharapan untuk membanggakan ayah dan ibu. Aku suka melihat orang lain berjaya, dan aku rasa bahagia.Aku suka lihat orang lain terus kehadapan, dan beroleh kejayaan kerana aku memahami kerana aku juga punyai impian. Malangnya, perkara realiti, ada juga dalam kalangan manusia tidak boleh melihat manusia lain berjaya, lebih sedikit daripada orang lain dan rasa cemburu. Tapi bagi aku, tidak apa, itu masalah hati mereka, paling penting, hati aku mesti clear, hubungan baik sesama manusia yang lain dan doakan bersama orang yang cuba menghalang kita itu beroleh juga kejayaan. Aku kelak akan berumah tangga, perlu jadi terbaik. Dalam perlu jadi terbaik, banyak perkara memerlukan pengorbanan. Cuma satu peringatan pada aku, buat sesuatu biar kita clear, hati ikhlas, niat terbaik, dan kelak, jika niat tidak baik, rezeki pun susah nak datang dekat dengan kita, kita pun susah nak berjaya, malah lebih berat lagi jika niat tidak baik kita pada orang lain yang jadi mangsanya adalah generasi kita kelak. Maknanya, balasan itu kita akan dapat jika tidak pada diri kita, anak-anak kita kelak. Apa yang aku lakukan, aku punyai target tersendiri. Jika ada halangan, aku pasti aku bertenang, sabar, pandang sesuatu masalah dengan mudah.

Tidak ada apa yang nak disemakkan dalam kepala selagi Tuhan ada bersama kita. Aku pernah terbaca sepotong ayat, jika kita tidak mampu untuk lakukan sesuatu, kenapa kita perlu halang orang lain untuk berjaya? Yang aku boleh rumuskan, hati kita mesti clear dengan Allah, clear dengan manusia dengan niat yang terbaik. Allah pasti permudahkan. Aura kejayaan juga tidak akan datang kalau hati kita asyik iri hati pada manusia yang lain. Kita hidup adalah sama-sama untuk berjaya. Sejak dari aku UPSR, aku sentiasa berdoa untuk kejayaan rakan-rakan aku, doa untuk guru-guruku..ustazah aku ajar macam tu...supaya, apa yang kita doakan akan berbalik kepada kita juga.

Aku bersyukur juga ada pensyarah yang aku anggap benar-benar guruku yang amat membantu dan memberi peluang, sokongan kepadaku. Untuk menghargai mereka, aku perlu tulis nama mereka. Dr.Nasir, Dr.Fauziah, Dr.Shaheeda, Dr.Kadir, En. Mohd Nor...En.Aziz Yatim dengan perkongsian tentang sekolah, cabaran kaunselor memang best!Mereka sentiasa menyokong aku, sentiasa memberi pendapat untuk aku sambung pengajian. Pantang jumpa, pasti akan tanya, pasal sambung pengajian. Jauh di sudut hati aku, niat ini sudah lama aku pendam, mencapai cita-cita arwah ayahanda juga apa yang beliau tidak dapat capai, niat ini ketika aku di semester 5 masa degree lagi aku pasang niat ini. Dr.Nasir amat aku hargai, jika tidak kerana beliau yang siapkan poster aku untuk pertandingan inovasi pelajar dan National Research Innovation Competition 2010 hari tu, aku tak dapat rasai untuk menerima pingat gangsa.

Aku anak yatim, bukanlah orang yang senang...susah disebabkan keadaan...dan peristiwa yang dilalui yang makin menguatkan diri ini..arwah ayah aku amanah semua ini dan ini tanggungjawab aku..Jika makin dekat pada Allah hati ini, sudah pasti Allah akan sentiasa memberi rezeki dan kita juga jangan lokek, sentiasa beri peluang, mengajak rakan-rakan yang lain juga untuk ke hadapan, sedia memberi pada yang lain, InsyAllah berkat hidup. Cabaran datang macam mana pun, jika kita kuat, dan sememangnya rezeki itu adalah milik kita, sudah pasti akan bersama kita.

Petua murah rezeki mudah sahaja, niat harus baik walaupun buat apa sahaja, hati mesti clear, bila ada peluang rasai peluang itu dan peluang itu tidak akan hadir untuk kali kedua dalam situasi yang sama, dan kongsikan dengan rakan-rakan dan orang lain, kerana kita sama-sama mahu berjaya bukan ingin berjaya sorang-sorang. Nak capai tahap ni...hati kita mesti benar-benar ikhlas. Ikhlas itu subjektif cuma diri-sendiri yang dapat ukur. Cuma walaupun kita sama-sama ingin berjaya, dalam masa yang sama kita harus berbeza dengan orang lain,hati diletakkan serendah-rendahnya pada Allah..bila buat sesuatu bukan kita nak tunjuk kita hebat, tapi kita perlu ada niat apa yang kita peroleh kita ingin berkhidmat untuk masyarakat dan agama. Berbeza yang dimaksudkan adalah mengikut kemampuan diri-sendiri bukannya mengikut orang. Jangan pelik jika ramai orang hasad dengki dengan kejayaan kita, kita mesti semak diri kenapa berlaku seperti ini? Mungkin ada perkara yang kita terlepas pandang. Adakah sebelum ini kita pernah ada iri hati dengan orang. Itu harus disemak, dikaji, diteliti dan dianalisis. Alhamdulillah, setakat diri ini hidup, Allah sentiasa permudahkan, dan aku punyai kekuatan kerana orang sekeliling sentiasa menyokongku. Alhamdulillah syukur pada Allah S.W.T.

Aku menghargai manusia yang sentiasa membantuku...hanya aku mampu berdoa pada Allah S.W.T atas jasa kalian.

Orang lain tidak berhak menentukan masa depan kita
Kita punyai pilihan sendiri dalam kehidupan dan Allah sahaja tempat bergantung
Sebelum setiap keputusan kita lakukan, telah kita berfikir sedalam-dalamnya kerana kita punyai impian hidup dan kita yang akan lalui kehidupan kita bukannya orang lain
Sentiasa pandang ke hadapan walau apa yang berlaku, visi dan misi harus jelas...kita buat bersahaja, tenang,rileks..luar dan dalam..walau sibuk macam mana pun, enjoy tetap ada...
Kita dekati dan gauli orang yang sentiasa bersama kita, yang menghalang kita dekati juga kerana dengan cara itu kita akan dapat kejayaan yang Allah sentiasa akan permurahkan rezeki dengan melimpah ruah untuk kita
Yakinlah pada Tali Allah
Hidup untuk apa?
Hidup untuk mati dan hidup kembali di akhirat sana
Dialah tempat bergantung harap..pupuklah diri untuk bergembira dengan kejayaan orang lain seikhlas-ikhlasnya..didiklah diri jika anda mahu berjaya dan murah rezeki

14 Oktober 2010 dalam memori

5 comments:

Awangku said...

Rasa syahdu bait-bait ayat yang kau rungkaikan d ruangan maya ini Afiti.. Sehinggakan air mata jantan ku menyatakan patutkah aku mgeluarkanmu... Huhuhu... Sebak dalam sepi aku membaca en3 ni.. Nampaknya nasib kita dan situasi kita hampir sama n tiada bedanya.. Insyaallah, ku harap kita akan sntiasa beroleh maghfirah darinya dan semaikan niat tuk kecapi yg diimpikan.. AMIN.. Insyaallah...

AFITI said...

senyum aku ko tulis mcm ni...meh ak cakap kt air mata ko...masuk balik..jangan nangis..jangan nangis..kahkah...fuiiyoo..sebak dalam sepi tu....aku plak..sepi dalam sebak..haha....gurau je keyh..

mcm tu lah harapnya...sama2lah kita berusaha AK...kita makhluk pencari...carilah selagi kita mahu cari....y hidup kita..bukan org lain...moga niat baik kita ini..akan terus diberkati Allah..xlama lagi AK..lagi 6 tahun kita akan 30 tahun..wawawa...tuer giler..(angka je kan...huhu)

Awangku said...

Bg AK tua bukan d lihat pada umur, betul kata Afiti smua tu adalah angka.. hehe.. Tak salah klu dah lanjut still lg nk study.. Kan dlm FPN tu ada myatakan pembelajaran itu seumur hidup.. Falsafah barat myatakan "The Education of A Man is Never Completed until HE Dies".. Hehehe

AFITI said...

hehe...Ak..suka falsafah Barat ang tu..thnks...

Awangku Johan said...

welcome afiti..

::Window Shopping, Trendy and Design::

Doaku

http://www.youtube.com/watch?v=pLv-Nnr8XhI&feature=player_embedded#at=42